Written by serenity | August 30th, 2015

Sifat semulajadi emas tulen yang diciptakan tuhan ialah, ia tidak akan ditarik oleh magnet seperti kebanyakan metal yang lain. Apabila anda membeli emas secara online, anda tidak dapat menguji sama ada ia emas tulen atau tidak dengan menggunakan magnet.

Seorang pengguna Facebook, Noorsuhazira Ismail telah mengongsi beberapa gambar yang membuktikan bahawa terdapat emas yang dibeli bukanlah emas sebenar. Ini kerana ia mudah ditarik oleh magnet.

11890939_1021716327860514_7095495111710924368_n

Apabila dipotong, keratan rentas menunjukkan emas ini mengandungi besi di dalamnya, manakala bahagian berupa emas (yang sebenarnya bukan emas) hanya menyaluti besi ini seperti kulit.

11892040_1021716281193852_219080167779846033_n

11951189_1021716424527171_5193668478012790718_n

11960069_1021716301193850_793125624231285346_n

Pelbagai cara digunakan orang yang tidak bertanggungjawab pada masa kini untuk menipu orang lain menggunakan media sosial.

Anda dinasihatkan untuk pergi ke kedai dan membawa magnet jika membeli emas, jangan sebarangan membeli dari dalam talian.

 
Written by serenity | August 29th, 2015

Skim pemasaran berbilang tingkat atau lebih dikenali sebagai MLM bukan perkara baru di negara ini. Mereka yang menyertai skim ini biasanya melalui ‘orang atas’ atau dikenali sebagai upline, dan ‘orang bawah’ dikenali sebagai downline.

Sistem ini biasanya mempunyai produk yang dipasarkan tetapi fokusnya lebih kepada mencari pelabur sebagai orang bawah. Sebenarnya, sumber pendapatan utama upline ialah mencari seramai downline yang mungkin untuk mengaut keuntungan, jika tiada yang menyertai di bawah upline, pastinya akan rugi besar kerana duit pelaburan sendiri akan hilang begitu saja.

Malangnya, ramai yang hilang wang pelaburan begitu saja kerana tidak berjaya mencari downline.

Sememangnya secara logik, pada tahap tertentu, skim MLM akan tepu kerana tiada lagi ahli baru yang mahu menyertainya disebabkan sukar mencari downline dan syarikat terbabit akan hilang tiba-tiba bersama janji bulan dan bintang mereka.

Sudah banyak skim ini yang muncul dengan pelbagai nama, menjanjikan bulan dan bintang akhirnya tepu dan mati, namun masih ramai yang tidak serik.

Putus kawan, putus saudara, jadi papa kedana malah ada yang mati kerana MLM.

Seorang pengguna Facebook bernama Ariff Ariffin mengongsi pengalamannya mengenai satu skim MLM yang popular sekitar 2005-2006 iaitu Luxor. Dia bertanya, apa khabar jutawan-jutawan Luxor?

“Apa khabar jutawan-jutawan Luxor??!”

“LUAR BIASA BAIK!!!!”

Ya. Itu cerita tahun 2005-2006. Rupa-rupanya, Phytoscience lambat lebih kurang sepuluh tahun dalam menggunakan ayat keramat ini dalam bertanya dan menjawab khabar. Ya. Sepuluh tahun. Patutnya gunalah lagu “Apa Khabar” yang Joe Flizzow dan SonaOne nyanyi tu. Barulah ‘up to date’ kata mat saleh. Dan “jutawan-jutawan” Luxor tu tak ada pun jadi jutawan. Semua akhirnya melingkup. Dah masuk Kampus Gombak pun pakai motor lagi. Jutawan taik kucing!

full

Aku ingat lagi, punyalah ‘hip’ MLM waktu tu, terutamanya Luxor. Tiap-tiap malam Selasa ada perjumpaan kalau aku tak salah. Masa tu perjumpaan tu dibuat dekat Menara Luxor dekat PJ. Sekarang aku pun tak tahu Menara Luxor ni masih tersergam indah ataupun dah tukar nama. Pertengahan semester pertama dekat Matrik, ramai dah kena getah. Ini semua gara-gara kena ‘brainwash’ di Menara tersebut. Semua balik ke bilik dengan semangat berkobar-kobar nak suruh kawan satu dorm masuk juga.

Semua pergi pun bukan ada ‘upline’ yang “kutip”. Tahan teksi, dan “tong” duit tambang nak sampai ke tempat tu. Upline ada Mercedes, BMW bukannya nak tolong. Ya. Kau tak payahlah menunjuk upline kau umur 24 pakai Porsche Carrera GT dengan Ferrari. Orang lain dah pakai skil tu tahun 2005. Upline kau tu baru tingkatan dua masa tu.

Tapi mujurlah aku ni budak AED. Banyak kerja. Ya. Sudahlah aku ni pemalas nak siapkan projek, ada hati kau nak ajak aku ke tempat macam tu. Lainlah kalau ajak aku ‘fly’ pergi 14 main snooker. Itu aku ‘on’. Aku rasa, inilah antara penyebab aku ‘extend’ pengajian aku dekat Matrik jadi dua tahun.

Masa tu yang masuk ni semua bukan ada duit pun. Dapat seribu ringgit je wang ihsan KPT setiap semester. Tapi punyalah “selenge” sampai sanggup meminjam. Ni semua pasal upline dia ajar. Aku tahulah pasal ada brader tu ajar macam tu. “Korang dapat duit seribu kan? Ko cari kawan ko dua orang. Ko pinjam duit diorang seribu sorang. Atau ko cari 4 orang, pinjam 500 sorang. Ikut ko lah macam mana. Nanti dah masuk, ko cari downline. Dapat dua downline, ko dah boleh setel hutang. Lepas tu, engko lah Jutawan Luxor!” Menitik air mata aku bila fikir balik apa yang dia ajar ni.

Bangang mereka yang meminjam, bangang juga mereka yang sanggup memberi pinjam. Termasuklah aku. Sebenarnya aku beri pinjam pasal aku semak kena paksa masuk Luxor ni. Aku ingat lagi perbualan berkenaan kehidupan dan harapan tu. “Kalau ko tak nak masuk tak apa, ko bagilah aku pakai duit ko, Pet. Ayah ko kan bagi duit belanja. Nanti aku dah dapat cari ‘downline’ aku bayarlah semula. Sekejap je ni. Bakal Jutawan Luxor!! Hehe.” Kata dia sambil tersengih memujuk aku.

Nak pinjam pun janji bayar dalam masa sebulan dua. Kau tahu berapa lama aku nak dapat semula duit aku? Semester ketiga ke semester empat dekat Matrik baru aku dapat. Celaka betul. Itu pun jenuh berbuih mulut aku minta, dah serupa pengemis pun ada.

Selain Luxor, banyak juga jenama MLM ni. Ada Sureco, Uptrend, Omegatrend dan segala jenis ‘trend’ lain yang memang ‘trendy’ pada tahun-tahun tersebut.

Punyalah hebat penangan MLM. Ada putus kawan. Ada sampai bertumbuk pasal minta hutang. Ada yang buat tak tahu terus dengan hutang tu. Tapi, penghujungnya cuma satu je aku nak tanya.

“APA KHABAR JUTAWAN-JUTAWAN LUXORRRRRRRR???!!!! Dah pakai kereta jenama apa sekarang??!”

Written by serenity | August 29th, 2015

Beberapa orang pengunjung di sebuah restoran makanan laut di Hangzhou, China dilihat mengerumuni meja untuk melihat seorang wanita menyuap ketam ke mulut seorang lelaki yang kelaparan. Sebenarnya, lelaki itu membeli perkhidmatan ‘mengopek ketam’ yang diiklankan wanita itu pada harga 260RMB (RM 169.76).

crab2

Wanita itu khabarnya menawarkan perkhidmatan itu melalui portal Taobao dan menetapkan harga 10RMB (RM 6.53) untuk mengopek seekor ketam dan tambahan 5RMB (RM 3.26) sekiranya ingin disuap. Lelaki ini memesan 10 ekor ketam dan mendapat sedikit diskaun kerana memesan ‘King Meal’.

Wanita itu memberitahu dia berhenti kerja sebagai pramugari penerbangan domestik untuk mencari rezeki dengan lebih masa lapang secara sambilan. Walaupun jari-jemarinya menjadi merah setelah mengopek banyak ketam, dia sentiasa senyum dan sukakan publisiti yang didapati.

Lelaki itu sangat puas hati dengan perkhidmatannya dan seperti seorang lelaki budiman, memberi rebiu dan rating dalam talian yang bagus untuk wanita itu.

Lagi gambar dengan membaca entri ini sepenuhnya.

 
Written by serenity | August 29th, 2015

Seorang pengguna Twitter bernama Alin telah mengongsi gambar seorang lelaki yang menggunakan dua tempat duduk untuk dirinya dan barang-barangnya.

Walaupun diminta untuk mengosongkan tempat itu supaya penumpang lain dapat duduk, lelaki itu enggan akur sebaliknya terus menggunakan dua tempat duduk tanpa rasa bersalah.

UntitledMenurut Alin, dalam kejadian yang berlaku hari ini itu, dia sempat memberikan tazkirah panjang kepada lelaki tersebut sebelum berlalu.

Sikap pentingkan diri sebegini tidak sepatutnya diamalkan tambahan pula bila terdapat penumpang yang berdiri. Apatah lagi anda seorang lelaki yang sihat tubuh badan.

Jangan nanti, anda bertemu buku dengan ruas, seseorang mencampakkan saja beg anda ke lantai untuk duduk. Pada masa itu, baru anda tahu erti penyesalan.

Written by Fad | August 29th, 2015

Sekitar keadaan BERSIH 4.0 sedang mengorak langkah untuk kesesuatu tempat untuk berhimpun, Dikhabarkar  Perhimpunan Bersih 4.0 dijadual diadakan serentak di Kuala Lumpur, Kuching (Sarawak) dan Kota Kinabalu (Sabah).

BERSIH 4.0 akan berkumpul sekitar atau kawasan paling hampir dengan Dataran Merdeka dan tidak akan mengganggu persiapan sambutan Hari Kebangsaan 2015 yang akan dilakukan di dataran itu oleh Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL).

Seterusnya merujuk gambar di bawah ianya merupakan peserta BERSIH 4.0 dari beberapa daerah Selangor dan Kuala Lumpur.

Lagi gambar dengan membaca entri ini sepenuhnya.

 
Page 1 of 69712345...102030...Last »