Santai

Percaya Suami Balik Lambat Buat “Overtime”, Rupanya Overtime Zina Dengan Officemate”. Nauzubillah!

Saya amat mencintai suami saya, meskipun dia bukan cinta yang pertama. Awal pernikahan, segalanya indah. Dia menjanjikan bulan dan bintang. Setia sampai ke akhir hayat.

Saya amat percaya dan demi Allah saya amat mencintainya. Justeru, Dia menguji saya dengan kecurangan suami. Allahuakbar.

Dalam tempoh saya menjadi kekasih halalnya, dia turut mempunyai kekasih gelap di luar sana iaitu officematenya sendiri.

Suatu hari, suami terlelap dan terlupa padamkan handphonenya. Handphone pula asyik bergetar. Entah berapa kerap, membuatkan hati tergerak nak tengok sebab dada ini tiba-tiba terasa berdebar-debar.

WhatsApp dari seorang perempuan. Tapi nama yang disimpan adalah nama lelaki! Mustahil lelaki ajak hisap ‘barang atas bawah dia’. Saya skrol ke bawah semua WhatsApp dari perempuan itu dan suami. Gambar bogel mereka, gambar zina mereka, voice message semasa mereka berzina.

Allahuakbar, hancur lulu hati sampai terduduk saya dibuatnya. Saya tak sangka suami yang saya percaya, iblis rupa-rupanya. Dia sudah terlalu jauh tersasar, terlalu enak mengusung dosa besar.

Zina sudah menjadi kewajipan bagi mereka berdua dan dosa mereka ini sudah berlarutan sejak setahun lalu, ketika saya baru bergelar isteri!

Saya akui saya bukan isteri yang gemar mencari kesalahan suami. Saya percaya jika suami berbuat salah, pasti Allah akan gerakkan hati ini untuk tahu. Itulah naluri.

Selama ini saya tumpahkan sepenuh percaya. Saya percaya dia balik lambat kerana overtime. Tetapi rupa-rupanya overtime zina! Mulai saat itu, saya tetap berlagak biasa dan suami pun terus dengan lakonannya yang paling hebat untuk abad ini. Memang layak mendapat Grammy Award.

Sehinggalah suatu hari, saya mengajak empat orang kawan baik saya ke pejabat suami. Dua lelaki dan dua perempuan. Saya pergi tanpa pengetahuan suami.

Sampai sahaja di pejabatnya, saya terus bertanya nama perempuan itu. Saya tunjukkan juga gambarnya yang dikirim kepada suami saya bagi kepastian agar saya tidak tersilap orang.

Akhirnya kami bertemu empat mata. Saya lihat ekspressi terkejut pada wajahnya yang bermake up tebal itu. Dia kenal ke saya? Hah, mungkin. Kecut perut dah agaknya.

Tanpa banyak bicara, saya tarik tangan dia. Terpinga-pinga dia. Staf yang lain kiri kanan tertoleh-toleh kehairanan. Terus saya bawa perempuan itu ke meja suami saya sambil diekori kawan-kawan saya dan staf yang lain. Segala persoalan perempuan itu saya tak jawab, saya pekakkan teliga.

Di hadapan meja suami, dengan tenang sambil disaksikan semua orang, saya berkata,

“Saya pinangkan kekasih abang ini untuk abang supaya kalian tidak terus terjerumus ke kancah zina.”

Suami saya terketar-ketar, sekejap saja dia menangis dan melutut di depan saya.

“Maafkan abang, sayang. Abang salah,” rayunya.

“Apa salah saya? Apa kurang saya? Apa dosa saya sampai abang tergamak menipu dan curang pada saya?” soal saya.

“Sayang dah cukup sempurna,” jawabnya.

“Tipu! Kalau saya ini sudah cukup sempurna, mengapa abang curang?”

“Abang mengaku salah…” katanya.

“Setakat bercinta mungkin saya boleh terima. Tetapi kalian hanya kurang akad dan nikah sahaja. Selebihnya kalian sudah bergaul macam suami isteri. Terus terang, saya jijik!”

Hati saya sudah amat terluka ini takkan mungkin dapat dipujuk lagi. Lebih-lebih lagi dengan pengkhianatan sebesar itu. Berzina kot? Bukan sekali tetapi berkali-kali. Yang haram dipuaskan, yang halal ditipu.

“Izinkan saya pulang ke rumah mak ayah saya dan selamat pengantin baru.”

Air mata saya jatuh saat berlalu pergi. Saya sempat mengucup tangannya. Dia takkan tahu betapa sakitnya hati yang dilukai, betapa seksanya cinta yang dikhianati.

Setahun sudah berlalu dan saya kini bahagia, lebih bahagia berbanding sebelumnya. Ada rahsia dan hikmah mengapa Dia tidak memberikan saya zuriat. Saya kini sedang menyambung pengajian dalam PhD. Alhamdulillah.

Status saya? Ya, saya janda dan bekas suami kini meroyan dan mahu kembali pada saya. Benar saya amat mencintainya, mengasihinya tetapi itu dulu.

Maaf, bekas suamiku. Saya harap awak tahu yang saya takkan jilat ludah saya semula. Berbahagialah dengan perempuan pilihan awak itu.

Nota: Apakah susah untuk setia? Orang yang curang adalah orang yang kufur nikmat kerana tak tahu bersyukur. Apatah lagi untuk menghargai. Amanah yang diberi, disia-siakan. Yang haram dibangga-banggakan. Yang halal tidak diendahkan. Itulah bakal penghuni neraka.

Sumber

Comments 1

  1. Sofea

    Sy respect puan…
    Lelaki seperti ini Allah sudah tentukan hukum..rejam sampai mati.
    Apakan daya..tidak dilaksana di dunia.
    Tapi..pastinya takkan terlepas azab di sana..

Leave a Reply