Santai

Selama 2 Jam 30 minit, Wanita Itu Bantu Si Ibu Jaga Anak Kembarnya Tanpa Rungutan

Perjalanan semalam sepatutnya mudah tetapi bertukar menjadi hari yang amat panjang. Saya ingin kongsikan pengalaman saya ini kerana ia membuktikan bahawa masih ada orang yang baik di dunia ini.

Semalam, wanita dalam gambar ini bersama dua anak kembarnya menaiki flight yang sama dengan saya. Umur anak kembarnya mungkin 6 bulan, saya tak berapa pasti.

Ia penerbangan yang penuh dengan penumpang pada hari itu. Para penumpang mula menyimpan bagasi mereka di ruang penyimpanan atas dan bawah tempat duduk.

Salah seorang pramugari mengambil car seat anak wanita berkenaan, bermakna dia perlu mengendong kedua-dua anak kembarnya itu memandangkan mereka masih belum mampu untuk duduk sendiri.

Apabila dia baru saja melabuhkan dirinya di kerusi, salah seorang pramugari datang memaklumkan bahawa dia tidak boleh mengendong kedua-dua bayinya ketika penerbangan atau dia terpaksa meninggalkan pesawat ini.

Seorang wanita yang duduk di depan saya lantas tampil menawarkan diri dan meminta kebenaran dari si ibu untuk menjaga salah seorang anak kembarnya sepanjang penerbangan itu.

Untuk pengetahuan semua, penerbangan itu sepatutnya mengambil masa 45 minit sahaja. Tetapi kami terkandas di lapangan terbang itu selama 2 jam 30 minit!

Wanita yang menawarkan diri untuk mengendong anak kembar tadi, langsung tidak merungut. Malah memberi bayi itu makan dan membuatkan si kecil itu sendawa.

Apabila anak perempuannya sendiri mula menangis, dengan tenang dia pergi menjelaskan kepada anaknya,

“Adalah tanggungjawab kita untuk membantu orang lain. Si ibu ini bersendirian menguruskan anak kembarnya tanpa bantuan sesiapa. Dia benar-benar memerlukan seorang lagi ibu untuk membantunya,” katanya.

Wanita itu kemudian memegangnya, menyanyikan lagu sehingga bayi yang dikendongnya itu tertidur lena tanpa sebarang masalah mahupun menangis sepanjang penerbangan kami.

Moral dari kisah ini ialah, jika anda melihat orang lain memerlukan bantuan, lakukanlah sesuatu dan bantulah mereka.

Kredit : MacKenzie Murphy

Leave a Reply